Home » Bola Indonesia » Temui Bo Svensson, Pelatih Mainz 05 Thomas Tuchel

Temui Bo Svensson, Pelatih Mainz 05 Thomas Tuchel

“Seorang pria yang meniru persis dalam gaya kepelatihan.”

daftar mpocash

Viking News – Pelatih Denmark, Bo Svensson, adalah salah satu pemain yang mengikuti jejak Thomas Tuchel sebagai pelatih di mantan klubnya, Mainz 05. Dan, baru-baru ini dia mengungkapkan bahwa Tuchel telah menjadi inspirasinya sejak lama.

Pelatih Chelsea telah banyak mengajari Svensson saat bermain di bawah asuhan Tuchel, yang saat itu menjadi pelatih di Mainz 05.

Pemain Denmark itu bermain untuk Mainz 05 di kasta kedua dan Bundesliga dari 2007 hingga 2014, dan membuat 122 penampilan kompetitif. Sebelum memutuskan menjadi pelatih pada tahun 2014, ia mulai melatih tim yunior U-17 dan U-19 di akademi Mainz 05.

Pria berusia 42 tahun itu kini menjadi pelatih tim senior Mainz 05 sejak tahun 2021. Ia sukses membawa klub tersebut menduduki peringkat delapan klasemen sementara Bundesliga musim lalu. Sesuatu yang cukup bagus di awal karirnya sebagai pelatih.

Baru-baru ini, Svensson mengungkapkan bahwa Tuchel adalah salah satu orang yang berperan besar dalam karir manajerialnya. Pria asal Jerman itu juga yang membuatnya tertarik berkarir sebagai pelatih sepak bola.

Tuchel adalah pelatih di Mainz pada 2009-2014, saat itu Svensson menjadi pemain Mainz. Pria berusia 42 tahun itu sekarang menjadi pelatih di Mainz dan dia sekarang ingin melakukan apa yang dilakukan Tuchel sebelumnya dengan menjadikan Mainz sebagai pesaing Bundesliga.

Simak :   Turnamen Pramusim Final Piala Dunia, Ciro Alves Patah Bahu

“Itu adalah periode yang menentukan bagi saya sebagai pelatih, untuk karir kepelatihan saya. Mereka juga mendefinisikan tahun-tahun bagi saya sebagai pribadi karena Thomas adalah pelatih yang berbeda dengan semua orang yang pernah saya miliki sebelumnya. Dia hanya melihat permainan dengan cara yang berbeda,” kata Svensson tentang lima tahun yang dia habiskan di bawah Tuchel.

“Dia berlatih dengan cara yang berbeda dan seluruh pendekatannya sangat ambisius, tetapi juga sangat inovatif dan itu membuka mata saya untuk banyak hal. Tentu saja, dia adalah orang yang membuka mata saya dan membuat saya tertarik pada semua hal kepelatihan, jadi itu banyak inspirasi, kata Svensson.

Terlepas dari jalan yang sama yang menuntun mereka berdua untuk melatih di tingkat pemuda sebelum mengambil alih di Mainz, Svensson mengatakan dia memilih untuk tidak membandingkan dirinya dengan mantan mentornya, yang telah mencapai lebih banyak hal sebagai pelatih.

“Saya pikir siapa pun yang bertemu orang-orang inspiratif dalam hidup mereka, mereka akan mengambil sesuatu dari mereka dan saya telah melakukan hal yang sama,” katanya.

Mungkin Anda bisa mengambil sesuatu dari contoh seperti latihan atau cara mendekati permainan atau sesuatu.

“Tentu saja, saya telah dipengaruhi oleh itu, tetapi saya pikir itu juga mengapa penting bagi saya untuk melewati seluruh akademi pemuda dan memiliki tema pemuda ini karena Anda ketika Anda pergi sebagai pemain ke peran pelatih, Anda tidak melakukannya. tahu apa itu sebenarnya.

“Saya telah mengambil banyak dari Thomas, tetapi saya pikir saya juga telah membenarkan, atau masih mendefinisikan, bagaimana saya ingin menjadi dan apa yang penting bagi saya, tanpa melihat bagaimana Thomas dapat menemukan solusi atau apa pun, “tambah Danang. itu.

Simak :   Conte Desak Spurs Permanenkan Kulusevski

(atmaja wijaya/yul)

Leave a Comment